OSPF Basic

OSPF atau Open Shortest Path First adalah jenis link state routing protokol. OSPF bersifat open standar yang berarti router yang berbeda merk -tidak hanya router cisco- dapat menggunakan routing protokol ini. Link adalah interface dari router dan state adalah deskripsi dari interface dan bagaimana interface itu terkoneksi dengan router. Ospf menggunakan metrik cost sebagai dasar untuk menentukan path ke destination network.

Link state protokol akan mempunyai topologi yang lengkap tentang jaringan, tidak seperti distance vector (eigrp, rip) yang hanya mengetahui network dari neighbor-nya. 
Mungkin perumpamaan yang tepat adalah jika kita berkendara dan menentukan arah berdasarkan papan penunjuk jalan (yang berwarna hjiau, besar, biasanya terletak dipersimpangan jalan) seperi kita menggunakan routing protokol eigrp , sedangkan menggunakan routing protokol ospf seperti menggunakan sistem gps, yang mempunyai peta jalan yang lengkap.

Saat Ospf diaktifkan pada router cisco, ospf akan mengirimkan link-state advertisements (LSA) pada semua interface yang terlibat dan juga menerima LSA dari router tetangga. LSA dapat diibaratkan sebagai potongan - potongan kecil gambar puzzle. Gambar puzzle ini ini disebut Link-state Database (LSDB). LSDB ini disebut topologi, dan ini adalah peta jaringan.

Begitu semua router mempunyai topologi lengkap, ospf akan menghitung menggunakan algoritma Djikstra (sebuah metode untuk menghitung jarak terpendek, Shortest Path First) untuk berbagai network tujuan. OSPF Topologi

Ospf bekerja dalam konsep area, dan secara default setidaknya harus ada sebuah area. Area ini disebut area 0 atau area backbone

Pada gambar diatas terdapat area 1, area 2 dan area 3. Semua area ini harus terhubung dengan area backbone. Jika kita ingin pergi dari area 1 ke area 3 kita harus melewati area bacbone, begitu juga dari area 2 ke area 1 harus melewati area backbone ini.

Tipe - tipe area

Ada beberapa macam area yang dikenal oleh ospf,
  1. Standar area, ini adalah area default dari ospf, di dalam nya terdapat area backbone dan area lainnya. Router yang menghubungkan area yang berbeda disebut Area Border Router (ABR), dan router ospf yang terhubung dengan routing protokol lainnya (eigrp, rip, bgp) disebut Autonomous System Boreder Router (ASBR).
  2. Stub area
  3. Not-So-Stubby Area (NSSA),
  4. Totally Stub Area,

Tipe - tipe LSA

  • Router LSA
  • Network LSA  
  • Summary (ospf v2) / Inter-area prefix LSA (ospf v3)
  • ASBR summary (ospf v2) / Inter-area router (ospf v3)
  • External Link (ospf v2) / AS-External LSA (ospf v3)
  • Multicast ospf (tidak di support olsh IOS Cisco)
  • NSSA external link (ospf v2) / tipe 7 LSA (ospf v3)
  • Link LSA (ospf v3)
  • Intra-area prefix LSA (ospf v3)


Cara kerja OSPF

packet hello ospf
Ospf bekerja dengan cara berbeda dibandingkan dengan rip atau eigrp. Saat kita mengaktifkan ospf, router akan mulai mengirimkan paket hello pada tetangganya. Isi dari paket hello ini adalah, 
  1. Router ID, setiap router ospf harus mempunyai ID unik. ID ini dapat kita berikan dengan perintah router ID. Ospf secara otomatis akan memilih Router ID berdasarkan (a). IP Address tertinggi dari interface loopback, dan (b.) Ip Address tertinggi dari interface yang aktif.  
  2. Hello / Dead interval *, selang waktu ospf mengirimkan dan mendengarkan paket Hello. Jika ospf tidak mendengar paket hello dari neighbor-nya , ospf akan menganggap neighbornya "dead".
  3. Neighbors , router lain dimana ospf saling membentuk neighbor. 
  4. Area ID *, Ini area dimana ospf beroperasi
  5. Router Priority, nilai ini digunakan untuk pemilihan Designated Router / Backup Designated Router (DR/BDR) dalam network multiaccess seperti LAN, Fddi atau Token Ring.
  6. DR dan BDR IP Address, IP Address dar DR/BDR
  7. Authentication password *, password yang digunakan untuk otentikasi. OSpf mendukung 2 jenis otentikasi, clear text dan md5.
  8. Stub Area Flag *, on jika area didefinisikan sebagai area stub 
Ket: * = harus sama pada kedua router 

No comments :